Dengan nama Allah yang Maha Pemurah, Maha Mengasihani.

Pertamanya saya menyeru agar kita semua termasuk diri saya untuk mengucapkan setinggi-tinggi kesyukuran terhadap Ilahi kerana dengan kelimpahan rahmat dan kasih-sayang-Nya, kita masih berada di mana kita berada sekarang dan dalam keadaan kita sekarang. Kita masih diberikan nikmat kesihatan, nikmat jasad, dan yang paling penting nikmat iman dan islam. Serta kita dipilih oleh Allah swt untuk mendapat sedikit peringatan daripada penulisan yang tidak seberapa ini. Alhamdulillah.

Apa yang ingin saya kongsikan pada kali ini ialah berkenaan dengan tujuan sebenar kita diciptakan dan kemudian dilahirkan ke muka bumi yang penuh dengan kenikmatan disamping dugaan-dugaan serta ujian yang lazimnya dihadapi dan dinikmati oleh kita semua, -manusia- yang sebenarnya tidak lebih hanyalah seorang hamba.

Hidup itu ibadah.

Firman Allah swt dalam surah ad-Dzariyat ayat ke-56:

وَمَا خَلَقْتُ الْجِنَّ وَالْأِنْسَ إِلَّا لِيَعْبُدُون

“Tidak Aku ciptakan jin dan manusia melainkan hanyalah untuk beribadah kepada-Ku”

Ayat ini begitu jelas maksudnya, straight to the point! Tidak perlu merujuk kitab-kitab tafsir pun, kita dapat memahami dengan jelas tujuan hidup kita melalui satu ayat yang begitu ringkas ini. Betul?

Tidak! Kerana umumnya manusia pada hari ini tidak memahami dengan jelas apa yang sebenarnya dimaksudkan dengan ‘ibadah’, malah ada yang hanya berkadar dengan pemahaman yang sempit seperti mengatakan ibadah hanyalah perkara-perkara yang dilakukan di masjid-masjid atau ketika majlis-majlis dan perayaan-parayaan agama. Ada juga yang menafsirkan ibadah itu tidak lebih hanyalah tuntutan-tuntutan amalan fardhu, yang telah diwajibkan ke atas umat islam seperti solat lima waktu, berpuasa di bulan ramadhan, membayar zakat dan sebagainya.

Maka, apa itu ibadah?

Secara umumnya, ada beberapa tafsiran berkenaan dengan maksud sebenar ibadah. Namun kesemuanya mempunyai essence yang sama, cuma dengan susun-kata yang berbeza. Suka untuk saya kongsikan maksud ibadah yang diutarakan oleh ibnu Taimiyah dalam sebuah kitabnya – al-Ubudiyyah:

“Ibadah adalah amal yang mencakupi segala sesuatu yang dicintai dan diredhai Allah terbit dari ucapan–ucapan dan juga amal–amal zahir mahupun batin. Ini termasuk solat, zakat, puasa, haji, berkata benar, menunaikan amanah, berbakti kepada orang tua, menjalinkan silaturrahim, menepati janji, amar ma’ruf nahi mungkar, jihad melawan orang kafir dan orang munafiq, berbuat baik kepada tetangga, anak yatim, orang miskin,  dan musafir,  berdoa, berzikir, mencintai Allah dan Rasul-Nya, ikhlas,  sabar terhadap ketentuan-Nya, bersyukur atas nikmat-Nya, redha kepada takdir-Nya, tawakkal, berharap dan takut dengan siksa-Nya serta yang semisal dengan itu semua, merupakan ibadah kepada Allah.”

Apa yang dimaksudkan oleh ibnu Taimiyah ialah kita meraikan segala pemberian atau kurniaan Allah di muka bumi ini yang berupa kenikmatan dan dugaan dengan cara-cara tertentu yang disukai oleh Allah swt.

Segala apa yang menyenangkan hati manusia merupakan kenikmatan. Contohnya; tidur, makan, mempelajari sesuatu ilmu, mempunyai pasangan hidup, berhibur, beriadhah, berkawan dan banyak lagi yang seumpama dengannya. Persoalannya ialah bagaimana kita menjadikan cara untuk kita menikmati segala perkara ini sebagai ibadah? Apakah cara-cara tertentu yang disukai oleh Allah swt?

Begitu juga dengan dugaan atau ujian. Segala apa yang mendatangkan resah dan gelisah di hati manusia merupakan ujian atau dugaan. Yang menjadikannya ibadah adalah sejauhmana keikhlasan, kesabaran dan keredhaan kita dalam menghadapinya.

Jadi, ibadah adalah kehidupan. Apa saja yang kita lakukan dalam menjalani kehidupan, yang memisahkannya dengan ibadah hanyalah syariat islam. Bermula dengan bangun dari tidur, mandi, kemudian makan, bekerja sehingga kita kembali ke tempat tidur, ada syariatnya dalam islam.

Sunnah nabi saw amalan seharian

Orang yang berusaha memastikan tingkah-laku seharian mereka berada dalam syariat islam adalah orang yang berusaha mengikut panduan al-Quran dan sunnah Rasulullah saw. Baginda saw merupakan contoh yang terbaik bagi sekalian umat manusia dalam menjadikan kehidupan mereka sebagai ibadah. Dan baginda sendiri merupakan manifestasi bagi keseluruhan isi al-Quran. Pernah saidatina Aisyah ra ditanya oleh seorang sahabat bagaimana akhlak nabi saw, lantas beliau menjawab:

“Akhlak Rasulullah saw itu adalah al-Quran.” (HR Muslim)

Maka, yang paling praktikal untuk kita lakukan ialah mengkaji sunnah (cara hidup) Rasulullah saw dan kemudian mengaplikasikannya dalam kehidupan seharian kita. Apa yang baginda saw lakukan, tiada yang mustahil untuk kita lakukan kerana baginda juga merupakan manusia. Dipilih para nabi dan rasul dari golongan manusia itu sendiri sebagai saksi dari Allah swt bahawa risalah yang dibawa oleh mereka mampu dipikul dan dipertanggungjawabkan kepada sekalian umat manusia. Hanya nafsu yang membatasi kemampuan kita.

Berdoalah sehari-hari, agar dipermudahkan Allah swt dalam usaha kita meniti jalan hidup nabi saw, sebagai usaha kita menjadikan kehidupan kita sebagai ibadah. Dan diperkuatkan tekad dan benteng menahan godaan-godaan syaitan yang sangat bijak, bertekad tinggi dan tidak pernah berputus-asa mendidik manusia menjadi pengikut-pengikut mereka ke neraka di akhirat kelak. Semoga kita dikurniakan kebijaksanaan, sifat tegar dan tidak pernah berputus-asa yang lebih jitu daripada mereka. Ameen.

Advertisements